[BeraniCerita #16] Suporter Bola

Suporter Bola
credit
Aku tak pernah meminta dengan kehidupan model begini. Apa-apa susah. Bapakku cuma tukang becak, ibuku petani yang setiap hari menggarap ladang kecil berisi sawi. Ya, bisa dipastikan setiap hari yang tersaji di balik tudung di atas meja adalah sawi. Paling keren sebagai lauknya itu sayap ayam, sebulan sekali. Kalau setiap harinya ya tahu tempe atau ikan pindang di goreng renyah.

Aku seorang siswa yang tiap bulan harus telat satu minggu untuk membayar SPP. Tapi bulan ini, egoku sedang diuji. Sebuah peperangan batin yang sangat kuat dan tak bisa aku hindari. Ditambah hasutan teman-temanku yang membuat nafsuku semakin membara.

"Ayolah, Ron. Ini kesempatanmu. Katanya kau seorang Liverpudlian, buktikan dong!"

"Betul, Sob. Bayar SPP dobel bulan depan aja."

"Kalau orang tuaku menanyakan uangnya kemana, aku harus jawab apa?"

"Halaaahhhh.. Bilang aja ada iuran mendadak atau beli buku. Nanti sore kita langsung beli tiketnya, oke?"

Hatiku memanas, hidungku kembang kempis melawan amarah yang ada di dalam diriku sendiri. Kulihat 5 lembar uang lima puluh ribu dan beberapa receh yang sudah lusuh dalam dompet hitamku yang telah memudar. Seketika bayangan tubuh bongkok ibuku yang sedang memanggul sekarung sawi terlintas di hadapanku. Cucuran keringat bapak di kala maghrib pun turut andil mengaduk emosiku.

Dalam hati aku berdo'a.

Tuhan, maafkan aku. Lancarkan rejeki orang tuaku.

*****

Aku sudah nampak mentereng dengan seragam Liverpool KW yang kubeli murah di pasar malam. Masih satu jam lagi sebelum pertandingan dimulai, tapi suasana riuh telah menyemarakkan stadion bola yang megah itu. Lautan merah dimana-mana. Suporter Indonesia dan Liverpool sama-sama berkostum merah, pantas.

Tak lama, suasana hening kemudian disusul dengan lagu kebangsaan Indonseia dikumandangkan. Tangan kananku otomatis kusilangkan didada seperti suporter lainnya. Dan selanjutnya, mars Liverpool pun berkumandang dengan riuh. Aku pun turut bersorak kegirangan.

"Mbok ya dikecilin sedikit itu tipinya, Ron. Malu sama tetangga, sudah malam kok teriak-teriak."

Aku nyengir mendengar komentar ibu melihatku jejingkrakan di dalam rumah. Lalu disodorkan setoples kripik sawi yang dibuatkan ibu untuk menemaniku menyaksikan pertandingan bola ini. Suporter bola itu memang harus hadir di lapangan. Aku akan di sana, suatu saat nanti.

*****
337 kata

 

39 comments:

  1. Nah gitu dong ya baru anak baik. Hihihi..... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. aq kasih tau yak mbak, jadi suporter bola ntu susah.
      mendingan nonton di rumah aja, udah betul ntu.

      kalo jadi suporter ntar nggak sempet nonton malah disuruh teriak teriak n joged2 :p

      Delete
    2. Waahah.. bener, Mas. Aku kalo nonton bola mentok nonton futsal antar kelas di kampus :p

      Delete
  2. Haha. Bagus. Anak yang baik. :O

    /me juga Liverpuldian. :D

    ReplyDelete
  3. keren cerita nya, hhehhehehe
    sayang saya fans united
    #GGMU

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, megi..
      Akuu juga red devils :)))

      Delete
  4. Replies
    1. Makasih mbak Rini :)
      senengnya kalo mbak rini suka :)

      Delete
    2. Tuh bener kan. Baguus dan menang! :D

      Delete
  5. Replies
    1. Terima kasih, semanis aku kan ceritanya :D #kabooorrr

      Delete
  6. Ademnya hati lihat anak baik seperti Ron.
    Nice story :)

    ReplyDelete
  7. dikiraiin beneran aja uang spp dipake beli tiket, ternyata nnton d rumah. hhe, kereen :)

    ReplyDelete
  8. Liverpudlian = orang yg tinggal di kota liverpool. serius tuh?? hehe
    tapi, alur ceritanya keren !! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh.. iya, harusnya The Reds kan ya.. hihi
      Tak apalah, aku dikasih tau temenku soale :p

      terima kasih kunjungannya :)

      Delete
  9. Keren ceritanya buat penasaran yang membacanya. Apalagi pada saat kita ketahui bahwa uang SPP nya tidak jadi digunakan. Hm.......

    Salam wisata

    ReplyDelete
  10. Hehehe, pertandingan Liverpool vs Indonesia kapan nih? Ditayangin dmn? Nonton, ah... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 20 Juli 2013 jam 9 malem di GBK. Ayo nonton! Aku uda beli tiket :p

      Delete
  11. Wah, keren anaknya tidak tergoda. :)

    ReplyDelete
  12. Selamat pagi sahabat tercinta
    Selamat, Anda termasuk salah satu pemenang Kuis Tebak Nama Model Juni.
    Silahkan cek syarat pengiriman hadiah di BlogCamp
    Terima kasih
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, rejeki di pagi hari.
      Sudah aku kirim ke email Dhe :)
      Terima kasih :D

      Slaam panas membara dari Cikarang :p

      Delete
  13. Twistnya keren nih, meski ada yg mengganggu menurutku yaitu di bagian Masih satu jam lagi sebelum pertandingan dimulai, tapi suasana riuh telah menyemarakkan stadion bola yang megah itu", karena jarang siaran bola sejak satu jam sebelum kick off. Walau itu mungkin juga sih... hihi

    Satu lagi, judulnya kurang gimana gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu hasil riset eh wawancaraku ke salah seorang teman. Bilangnya sih kalo pertandingan dengan club yang uda terkenal gitu biasanya sejam uda dimuali acara TV-nya. Meskipun masih narator yang ngoceh :p

      Ah, aku sellau gagal membuat judul yang aduhai, Mas :D

      Delete
  14. Bagus ceritanya Yu, pengen bisa nulis gini neh kaya tulisan Ayu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga masih belajar kok. Yoo semangat nulis :D

      Delete
  15. hidup ceritanya, enak dibaca. Salam.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^