Bahasa Jawa Yang Menusuk

Entah mengapa, akhir-akhir ini jika saya marah, saya selalu menggunakan bahasa Jawa kasar (ngoko) terhadap lawan bicara saya. Saya mengeluarkannya secara spontan dan saya akan menyesalinya setelah saya sadar bahwa kalimat yang baru saja saya keluarkan itu adalah kalimat kasar dan sangat menyakitkan. Tapi berasa lega jika kalimat tersebut sudah saya lontarkan, meskipun kasar. Sebelumnya, saya hanya menggunakan bahasa Jawa kasar tersebut dalam kondisi yang benar-benar sangat terdesak sehingga lebih baik menggunakan bahasa ngoko karena lebih manteb. Dalam mengartikannya pun lebih makjleb ketimbang menggunakan bahasa Indonesia. Dan saya pun tak pilih-pilih kepada siapa kalimat kasar tersebut saya ucapkan.

Dulu, saya pernah menggunakan bhasa Inggris untuk melontarkan kemarahan saya, tapi gak efektif. Lha wong lawan bicara saya gak ngerti jadi kan ya percuma marah-marah pake bahasa Inggris walopun kesannya lebih elit. Yah, semoga saja ini hanya kelabilan saya dalam menggunakan bahasa Jawa yang kasar. Atau mungkin, saya akan meniru gaya bulek saya dengan menggunakan bahasa Jawa halus saat marah. Dulu, bulek-bulek saya akan menggunakan bahasa Jawa halus saat memarahi saya. Saya juga gak ngerti kenapa, tapi kesannya itu juga gak kalah hebatnya dengan bahasa yang lebih kasar. Malah yang halus itu lebih menusuk.

Well, saya baru saja menyelesaikan janji pembuatan template untuk seorang adik manis yang suka dengan nuansa ceria. Ini karena template awalnya punya kombinasi warna yang merusak mata, jadi saya ganti dengan warna yang lebih halus namun sedap dipandang. Semoga betah dengan tampilan blog barunya :)

http://asysyifaahs-world.blogspot.com/
Semangat pagiiii... 5 hari lagi pulang ke 3 kampung halaman. Ke Sidoarjo, Surabaya, dan Lamongan. Semua masih dalam satu wilayah yang saling berdekatan, jadi kemungkiman beberapa hari akan berputar-putar ke 3 kota tersebut. Semoga juga bisa menyempatkan diri bertemu kawan-kawan blogger terdekat ^^

9 comments:

  1. pertamak diamankan, hehehehhehe


    wah klo marah saya diem dulu klo udh dingin baru saya ngomon apa yang harus diomongin, hehehe

    jarang pake bahasa kasar kecuali emang terdesak

    bagus juga headernya mba ayu emang jago

    ReplyDelete
    Replies
    1. Spontan eh Meg heheh..

      Headernya bongkar pasang pake potosop ^^

      Delete
  2. saya kalo marah gak pake bahasa jawa kasar.. karena saya gak bisa bahasa jawa.. sekian sekilas info..hehe

    ReplyDelete
  3. mau donk kynan dibuatin tante hihi...

    aku kalo marah diem yu' padahal sih ga bagus juga sebenarnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyaallah ya adek Kynan. Antri duluuu hehe

      Kalo diem itu berarti aku lg ngambek mbak..

      Delete
  4. Kalo marah memang kadang kata-kata yg sedikit spontan, ibarat mobil/motor yang remnya blong...

    template buatannya ciamik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener tuhh... tp skrng uda mulai ngerem sih. Uda banyak yg protes soale huhuhu

      Delete
  5. kalo marah ke saya pake bahasa jawa pasti ga mudeng mba hehe,,,
    kalo lagi marah saya selalu usahain pake b. indonesia biar tidak terlalu menyakiti yang dimarahi, soalnya kalo pake bahasa Sunda, alamak sangat menyakitkan.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^