Lamaran dan Primbon Jawa

Bismillah... Apa kabar, kawan?
Akhirnya blog ini berdomain berbayar. Saya mengubah domain blog karena kepengen aja, sih. Sepertinya kece kalo blognya menggunakan dotcom, hehe. Dan saya juga merombak total judul blog sesuai dengan nama domain yaitu gendhiss.com. Saya memlilih nama gendhiss karena sebelumnya brand tersebut sudah pernah saya gunakan untuk berjualan, jadi ya diteruskan saja. Ada teman berkata, "apa tidak rugi jika membeli domain blog sedangkan jarang update postingan?" Dan, tentu tidak. Karena saya pada dasarnya tidak mencari untung rugi dalam ngeblog, tapi kalo dapat rejeki dari blog ya Alhamdulillah. Memang sih, akhir-akhir ini saya jarang menyentuh blog karena amanah pekerjaan yang baru, lebih banyak tapi juga menyenangkan dan menantang. Tapi InshaAllah saya tetap blogger, kok, hehe. Hanya saja, saya belum sempat untuk modifikasi template blog, jadi masih acak kadul seperti ini. Kalo ada teman-teman yang berbaik hati ingin membuatkan template blog ini, dengan senang hati saya menerima, hehehe.

Sudah deh, basa basinya :)

Di postingan sebelumnya saya pernah menyinggung tentang a man that proposed to me. Dan, Alhamdulillah seminggu setelah lebaran kemaren si mas membawa banyak sekali keluarganya ke rumah nenek saya yang ada di Lamongan. Rasa berdebarnya sungguh luar biasa. Untuk kali pertama debaran jantung saya secepat itu saat melihat si mas menjabat tangan saya dan menyematkan cincin emas sebagai tanda bahwa saya tela dilamar olehnya. Senyum terus tapi pengen nangis, pengen kabur tapi bahagianya luar biasa. Subhanallah, akhirnya ada seorang lelaki yang melamar saya secara besar-besaran seperti ini. Sayangnya, saya tidak mengundang wartawan jadi tidak ada foto ala-ala selebriti, hehe. Jadi cuma bisa share foto hasil jepretan adik saya di instagram.
Acara lamaran kami dilakukan sesuai tradisi jawa, jadi dalam acara tersebut ada beberapa "orang pintar" untuk menentukan tanggal akad dan tradisi lainnya. Sebernarnya saya dan mas sudah mempunyai tanggal pernikahan yang tentunya di bulan yang banyak liburnya, tapi yaaa gak bisa menang melawan primbon jawa yang sudah menjadi pakem dalam setiap tradisi. Saya cuma bisa duduk manis saat primbon itu bekerja, dan tanggal pun telah di dapat tapi mundur 3 bulan dari rencana saya dan si mas sebelumnya :(

Untuk tahap selanjutnya adalah lamaran kedua, yaitu pihak perempuan memberikan jawaban ke rumah pihak laki-laki. Pada dasarnya lamaran si mas sudah diterima di keluarga saya, namun ini kembali pada tradisi. Jadi giliran keluarga saya bertandang ke rumah si mas sekaligus mematangkan acara. Perhitungan tanggal pun dilakukan lagi sebelum dipastikan di rumah si mas. Saya sempat ketar-ketir kalo tanggalnya mundur lagi, dan Alhamdulillah malah maju sebulan dari perhitungan sebelumnya. Perhitungan kedua ini dilakukan oleh dua orang yang berbeda dengan sebelumnya yang diyakini oleh sesepuh lebih jago dan paham. Kalo saya mah, yang penting lebih cepat lebih baik, hehe.

Akhirnya prosesi lamaran telah selesai di gelar. Hanya saja hati saya masih tidak begitu tenang dengan beberapa ritual yang nantinya akan di gelar sebelum akad nikah. Saya memang tidak mengerti tentang hitungan primbon dan konsekuensinya. Menurut saya tidak perlu dilakukan jika menyimpang dari ajaran agama, jadi sebisa mungkin hanya melakukan ritual umum yang tidak terlaku kuno atau kejawen. Karena jujur saja, saya sempat bertengkar hebat dengan para sesepuh yang menginginkan ritual ini itu. Sampai seorang kerabat mengatakan kalo saya ini lahir dan hidup di tanah Jawa jadi harus ikut aturan Jawa, kalo gak ikut nanti kena mala petaka. Wallahualam, segala peristiwa di dunia ini sudah ada yang mengatur. 

Dan akhirnya saya tidak ambil pusing urusan ritual jawa tersebut karena mulai sekarang sudah riweuh dengan long distance preparation. Sensasi mencari vendor hanya bisa via telepon itu luarrrr biasa bikin gemes. Doakan acara saya berjalan lancar samapi hari H ya, teman-teman. Love you, guys!

39 comments:

  1. selamat ya mba ayuuuu, semoga lancarrr ke depanya

    ReplyDelete
  2. Waaaah mbak Ayu, selamat sudah lamaran semoga lancar sampai hari H. Doaku menyertaimu mbak Ayuuuu :)

    ReplyDelete
  3. Selamat Mbak Ayu ^^ hihihi aku juga gitu, jadi ngikutin ajalah adat Bugisnya >.<

    ReplyDelete
  4. ditunggu undangannya mbak Gendhiss :))

    Agak ribet emang kalo bicara soal weton dsb, ada banyak oang yang gagal nikah cuman gara gara weton, padahal aslinya ga ada masalah. Fyuh, untunglah keluarga saya dan keluarga istri gak ada yang percaya sama weton/primbon. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu om yg bikin sebel, tapi suseeehhnye minta ampun buat ngasih penjelasan ke sesepuh,,

      dateng ya kalo tak undang :)

      Delete
  5. Wah selamat mbak Ayu, udah dilamar aja. Aku kapan ngelamar :|

    Selamat juga domain barunya, ada iklan dari Google lagi, kalah saing ih akunya -__-

    ReplyDelete
  6. selamat mba, ntar diposting foto-foto lamarannya ya mba...:)
    btw, selamat juga dengan domain barunya, memang lebih sreg kalo bisa ganti jd .com bukan lagi .blogspot.com hehehe...

    ReplyDelete
  7. Pertama selamat untuk domain barunya...
    Kedua...wah lamaran. Sukurlah... Kayaknya tepat nih tebakan saya waktu di twitter tempo hari
    :D

    ReplyDelete
  8. Ikut memberi selamat. Semoga urusannya lancar sampai ke pelaminan.

    ReplyDelete
  9. tadinya kan gendhis ada sendiri, trus fingerprint dikemanain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. uda jadi yg ini bang, gendhiss sebelumnya cuma buat jualan.

      Delete
  10. Anak2 manut sama orangtua ya, Mba. :D
    Selamat, ya. Semoga dilancarkan untuk proses nikahannya nanti yes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sih yg yg sreg itu gak manut juga mba, bismillah aja deh,,
      aamiin aamiin.. makasih mba :)

      Delete
  11. Selamat ya cah Ayu... semoga lancar acaranya dan jangan lupa sewa wartawan hehehe.
    Betul sekali, asal tidak melanggar agama tak apalah dilakukan :)

    ReplyDelete
  12. Selamat ya mbak :)
    Semoga lancar..:D

    ReplyDelete
  13. embaaakk.. selamaat yaa..
    semoga lancar acaranya :)

    ReplyDelete
  14. Waaahhh selamat Mba Ayu semoga selalu dilancarkan sampe hari itu tiba. Dan selamat untuk dotcomnya. Semoga aku bisa mengikuti jejakmu Mba, hehe

    ReplyDelete
  15. alhamdulillah,,,selamat ya atas lamaran yang sudah terlaksana....ditunggu undangan untuk hari H -nya......keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  16. hwaaa... selamat! ikut berbahagia... smoga smuanya lancar yah :)

    ReplyDelete
  17. Kamu udah di lamar yu....
    Jadi sampai di sini aja, setega itukah, aku akan bahagia jiha kamu bahagia....
    #Ceritanya lagi Galau level keurahan

    ReplyDelete
  18. kawinkawin, asikkawin.

    masih diitung itung kalo jawa.
    hehehhee.

    Tips buat anda mbak.
    jangan lupa ntar bunga yang di keris curinen yow :D

    ReplyDelete
  19. selamat aja nih mbak, saya cuma bisa mengucapkan semoga tetap lancar... ;)

    ReplyDelete
  20. Atas nama seluruh keluarga di Desa Cilembu, kami mengucapkan selamat atas lamarannya, semoga dilancarkan dan kelak dijadikan keluarga yang sakinah, mawadah, warohmah, bahagia lahir dan batin, dikarunia segera anak-anak buah cinta yang lucu dan pinter, soleh dan solehah....aaaamiiiin

    ReplyDelete
  21. barakallah mbak ayu sayang... semoga lancar sampai hari akad. :')

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^