Long Distance is Killing Me

Long Distance is Killing Me

Beberapa tahun lalu saya memang dihadapkan pada kegalauan dalam Long Distance Relationship dengan si mas, berusaha untuk mempertahankan hubungan jarak jauh secara normal dan biasa-biasa saja meskipun pada kenyataannya memang luar biasa. Jauh sebelum lamaran, kegalauan itu sejatinya sudah hilang karena memang sudah terbiasa dengan kondisi seperti itu. Namun setelah lamaran, kegalauan tentang jarak jauh itu muncul kembali namun dengan objek yang berbeda. Selingkuh? Oh, tentu tidak! Hal itu adalah Long Distance Preparation. Menjadi seorang a bride to be tapi jarak antara kampung halaman dan tempat mencari pundi-pundi uang untuk biaya resepsi cukup jauh.

Setelah lamaran, saya langsung bergeriliya untuk mencari vendor-vendor pernikahan yang ada di Surabaya dan Sidoarjo. Untungnya teknologi memang sudah canggih. Banyak sekali informasi yang sudah tersedia dengan bantuan internet. Setiap menemukan vendor yang dirasa cocok di hati langsung bookmark setelah itu kalo gak sms ya telpon. Daftar wedding blog, tanya ini itu, minta pricelist dimana-mana yang akhirnya saya harus menerima puluhan e-mail dari segala macam vendor karena memberikan alamat surel di salah satu thread. Perburuan itu tentunya harus difollow up dengan melihat secara langsung produk mereka, saya harus pulang dong. Ini juga yang bikin gemes, karena saya harus menggunakan pesawat untuk pulang, tiket mahal, cuti berkurang. Demi kelancaran gapapa lah ya :) Untungnya si mas juga turut membatu dalam arti yang tidak sebenarnya, hehe. Lha si mas setiap ditanya jawabannya, "Mas manut, Dek", kan bikin gemes juga. Tapi yang penting pundi-pundi uangnya lancar tiap diminta DP macem-macem, hehehe.

Perburuan itu akhirnya selesai dengan bantuan ibu yang rela meluangkan waktunya untuk kesana kemari melihat vendor-vendor. Berawal dari penemuan gedung yang pas di hati, ya kami memutuskan untuk resepsi di gedung daripada di rumah, yang akhirnya menuntaskan perburuan semua vendor yang akan saya gunakan nanti. Pengelola gedung yang ternyata adalah Wedding Organizer dan menyediakan semua kebutuhan yang saya inginkan. Mulai dari dekorasi pelaminan, bridal dan make up, catering, undangan, souvenir, dan foto. Subhanallah, ini kenapa nemunya gak pas awal-awal saya pusing nyari vendor kayak orang gendeng. Sudah mengelilingi Surabaya dan Sidoarjo 3 hari yang ternyata dapatnya malah di dekat rumah. Kalo gak gini gak ada sensasinya jadi bridezilla kali ya, hahaha.

Dan puncaknya pada awal November saya harus DP, minimal DP gedung saja yang langsung saya bayar melaui ibu yang memang sudah ketemu dengan orangnya. Hasil perbincangan ibu dengan WO berkata kalo saya harus DP 50% pada bulan itu juga jika ingin mendapatkan harga 2014. Memang saya menikah di 2015, jika telat DP maka akan dikenakan biaya baru yang lebih fantastis mahalnya. Akhir November, saya dan si mas memutuskan untuk pulang dan memberikan DP tersebut. Alhamdulillah pencarian vendor telah menemui jalan terang meskipun harus mengeluarkan uang yang cukup besar. Jadi untuk persiapan menikah sudah jalan 50%, gedung sudah dicek dan Alhamdulillah puas dengan fasilitasnya, kebaya sudah dicoba, tinggal tes dandannya, undangan tinggal dikit lagi, suvenir dalam proses. Tinggal milih menu makanan dan ngetes rasanya, kalo bagian ini saya serahkan ke ibu. Cukup lega walopun lumayan rempong. Long distance is really killing me.

Yaaaa.. semoga semuanya berjalan lancar dan tetap mendapat barokah meskipun sekarang sedang belajar mengatur keuangan untuk biaya resepsi dan cicilan rumah. Alamat gak bisa hanimun ini, hihi.

Maafkan postingan calon pengantin galau ini.

30 comments:

  1. semoga lancar yu...
    Pas gw lamaran, pesen dari bokap cuma satu. resepsinya jangan lama2.
    karena ujian terberat ketika melewati waktu antara lamaran dan resepsi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Om. di aku kebentur sama aturan primbon jadi tanggalnya mundur 2 bulan :(

      Delete
  2. Mudah-mudahan lancar
    Kalau saya dulu nikah secara sederhana saja dirumah mertua

    ReplyDelete
  3. wah calon penganten,,,,moga lancar sampai hari H ya dan jadi keluarga Sakinah Mawaddah Warrahmah aamiin...
    jgn lupa mampir ya :)

    ReplyDelete
  4. Insyaallah pasti bisa dek, semua niatan baik dan pasti dapat berkah dari Allah SWT.
    Aku ada kabar namun mungkin momenya g sekarang disampaikan ntr tambah puyeng kmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iye, bikin puyeng bang. tapi lebih puyeng lagi kalo aku gak lolos tes ngajimu.

      Delete
  5. Kirain ngomongin LDR, hahaha... semoga lancar Mbaaa... mau nikah ribet yah hahaha =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw.. jarak jauhnya yg bikin ribet ini mah.

      Delete
  6. wahh calon pengantin tho, mba...?
    semoga semuanya lancar dan dimudahkan hingga menjelang akad yaa

    oh iya sukses follow di #242, follback yaa mba :)

    ReplyDelete
  7. Ihiiy, sebentar lagi nikah. Menurut postingan saya yang sudah mba Ayu koment. Galaunya mba Ayu ini adalah Galau Elite. Haha selamat :D

    Dengan adanya galau persiapan pernikahan dijamin akan banyak hikmah dan pelajaran yang dapat diambil. Upgrade ilmu, pengalaman dan mental tentunya.
    Btw, semoga penikahannya lancar.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahah..untung deh masuk kategori galau elit.. bener sekali, pengalaman pertama nyiapin nikahan.. makasih ya :)

      Delete
  8. wih. SEneng sekali baca cerita model gini. Hehe. Kan, jarang. Ada yang mau resepsi tapi diceritain di blog. Jadi nambah wawasan, mbak :P

    Hahaha. Surabaya Sidoarjo? Nah, tuh. Saya dulunya tinggal di Sidoarjo, sekarang lagi nyasar di Bangkalan-__-

    Sudah lama juga tidak mampir ke blog ini, ternyata sekarang sudah mau mau nikah aja. Semoga lancar, mbak. Nanti bilang-bilang ya kalo udah resepsi, pengen baca lagi. Atau, kalau berkenan, sih. Saya diundang juga, biar bisa makan gratis, memperbaiki gizi :P hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak kok wedding blog yang uda bahas nikahan. berhubung ini personal blog jadi isinya ya nano-nano.

      Delete
  9. semoga lancar ya, Mbak

    yg ga LDR juga rempong kalo mau nikah, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang gak rempong kalo nikah KUA aja kali yak hihi

      Delete
  10. Semoga lancar sampai waktunya ya Ayu, :)
    Aku dulu juga begitu, akhirnya semua manut sama ortu hehehe,

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. makasih mba Novi.. iya yah mbak, aku sempet nolak pake primbon eh malah jadinya ribut.

      Delete
  11. Alhamdulillah.. semoga terus diberi kelancaran sampai hari H ya Mbak.. :)

    ReplyDelete
  12. perjuangan yang luar biasa, semoga lancar ya mba :)

    ReplyDelete
  13. moga rencananya dimudahkan allah dan dilancarkan ya ayu... ^ ^
    dan tentunya jadi financial planner keluarga yang handal.

    ReplyDelete
  14. smgt ya,..mudah2an dilancarkn... perjuangan berburu printilannya hampir sama kayak kisahku Ni Hehheh.. bjuang ndiri, mas tinggal kasi dana..hihii..mampir juga di blog wedding ku ya. di www.gembulnita.blogspot.com...

    ReplyDelete
  15. senengnyaaa... jadi pengen segera nemu, deh. hahaha. semoga lancar yaa mbak yuu :D

    ReplyDelete
  16. Blognya bagus banget kak :)
    Selamat pagi kakak. :) maaf numpang promosi ya. ^^
    Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan penataan yang bagus?
    Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami http://www.bumentik.com dan http://dekorasipernikahanjogja.com/

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^