Alhamdulillah, Positif

Bismillahirrahmanirrahim...
Pada postingan hari ini ijinkan saya membagi sedikit kabar gembira untuk teman semua. Kabar bahagia tentunya. Selain diberikan rejeki berupa bersatunya saya dengan suami, ternyata Allah yang Maha Pemurah telah memberikan sebuah rejeki besar dalam hidup saya sebagai seorang wanita dan sebagai istri.

Sebelumnya, setelah usia perkawinan menginjak satu bulan ada rasa bungah yang luar biasa saat mengetahui bahwa saya telat datang bulan hingga 5 hari. Namun sayangnya saat saya melakukan tes kehamilan menggunakan tespek, hanya satu garis merah yang terlihat. Dan ternyata saat terlambat mens menginjak enam hari, sorenya saya menstruasi. Sedih dan kecewa rasanya. Nangis sejadi-jadinya di kamar mandi, hihi. Namanya juga pengantin baru pengennya kan langsung hamil gitu kan ya, hehe. Tapi ya namanya rejeki cuma Allah yang tahu. Dan suami pun berkata, "Gak apa, Dek. Nanti bikin lagi." yaaa, oke siap produksi lagi, hehe. Dan setelah pertemuan kami di Sampit selama empat hari di awal Juni, ternyata Allah memberikan jawaban atas semua doa dan usaha kami. Cuma ketemu empat hari jadinya ikhtiarnya sampai lembur-lembur, haha. Saya pun kembali terlambat datang bulan. Ada satu tespek nganggur di lemari, tangan rasanya gatel pengen cepet-cepet tes lagi. Tapi kata suami sebaiknya ditunggu dulu sampai telat mens beberapa hari. Dengan perasaan yang seperti digantung setiap harinya, akhirnya saya memutuskan untuk tespek di hari ke-enam terlambat mens. Dan hasilnya adalah:

hasil tespek telat mens 6 hari
hasil tespek telat mens 6 hari
Alhamdulillah ada dua garis meskipun satu garis masih terlihat agak samar. Langsung deh mengabari suami kalau hasil tespeknya positif dua garis. Perasaan bungah itu kembali hadir dengan hasil nyata, bukan karena digantung menunggu datangnya mens. Untuk memastikan dua garis itu kembali hadir, maka empat hari selanjutnya saya mengulang testpack dengan merk yang berbeda yang katanya lebih bagus. Berkah Ramadhan. Alhamdulillah hasil yang sama pun terlihat dengan lebih jelas. Bersyukur tiada henti, di bulan yang suci dan penuh berkah, ternyata Tuhan telah berbaik hati memberikan kabar gembira ini untuk saya dan suami. Rasanya itu tidak bisa dikabarkan lewat lisan, nano-nano di dalam hati. Alhamdulillah, positif meskipun hanya melalui tespek.

hasil tespek telat mens 10 hari
hasil tespek telat mens 10 hari
Tapi keyakinan itu semakin kuat saat saya mengalami gejala wanita hamil seperti yang saya baca dari beberapa artikel di internet. Tanda-tanda yang saya alami seperti kram perut bagian bawah, tidak begitu sakit tapi intensitas kram tersebut semakin sering seperti halnya pramenstrual sindrom. Tanda fisik kedua yaitu bagian dada yang juga turut nyeri serta membengkak. Kalau kata orang, tanda hamil itu sering buang air kecil alias beser, tidak bisa saya pastikan karena saya termasuk orang yang beser. Dan tanda yang paling terlihat adalah suhu basal tubuh yang semakin meningkat setiap harinya. Untuk memuntaskan rasa syukur tersebut, saya berangkat ke dokter kandungan tanpa ditemani suami karena saking penasaran dengan komentar dari dokter. Saat di dokter kandungan saya melakukan dua macam usg yaitu usg abdomen dan transvaginal yang ternyata hasilnya belum terlihat kantung janin dan dokter berkata baru pembesaran rahim yang memang biasanya tanda orang hamil. Tidak cukup puas memang tapi mungkin karena usia kehamilan masih terlalu muda sehingga kantung janin pun belum terlihat. Setelah itu, puasa Ramadhan pun tidak saya lakukan sesuai anjuran dokter, dan saya berperilaku seperti orang hamil setiap harinya. Maksudnya ya makan yang bergizi, banyak istirahat dan sebagainya.

Akhirnya saat di Sampit, kami memutuskan untuk mencari dokter kandungan dan melakukan usg ulang. Kali ini Alhamdulillah sudah ditemani suami. Kami bertemu dengan dokter spesialis kandungan dan kebidanan bernama dokter Dini. Deg-degan yang akhirnya terjawab saat dokter berkata, "positif hamil, Bu". Alhamdulillah, postif hamil. Dan ternyata usia kandungan masih 5 minggu jika dilihat dari ukuran kantung janin, sedangkan usia kehamilan menurut hitungan kalender menstruasi harusnya 7 minggu. Hal yang biasa kata dokter maju mundur usia kehamilan dan 2 minggu adalah waktu yang wajar. Saya dan suami pulang dengan rasa syukur yang tiada tara. Alhamdulillah, akan ada makhluk kecil bernama manusia di dalam tubuh ini, saya akan menjadi seorang ibu.

48 comments:

  1. Allhamdulillah, selamat ya mak :)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah selamat ya mba... Semoga diberi kemudahan dan kelancaran dalam melewati masa hamil sehingga saat persalinan. Jaga kesehatan....

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, selamat ya mak :) berkah ramadhan nih hihi...

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah. Semoga selalu sehat ya, mb Ayu. ♥

    ReplyDelete
  5. Selamat ya Ayu... jaga kesehatan terus ya :*

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah selamat ya mbak....dijaga kehamilannya karena perjalanan masiiihh sangat panjang :)

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah..senangnya... semoga sehat selalu

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah....senangnya,selamat ya mak^^

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah, ternyata nggak harus menunggu lama setelah pernikahan 1 bulan sama Alloh telah di kasih hadiah yang begitu berarti untuk kalian berdua. Selamat iya mak :)

    ReplyDelete
  10. Waaa situ ngomong lembur2 pas puasa.... Kasian saya yg single :p


    tp selamat ya mbak.... Semoga kehamilannya lancarrr

    ReplyDelete
  11. alhamdulillaah. selamat ya mak. semoga bayi dan ibunya sehat. aaamiiin.

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah.. Selamat ya Mak. Semoga di lancarkan kehamilannya, ibu dan janin selalu dalam keadaan sehat serta di lancarkan proses melahirkannya nanti. Aamiin. :)

    ReplyDelete
  13. Selamat yah, berkah yang sangat luar biasa di bulan ramadhan ini.

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah, selamat ya, berhasil juga lemburannya :D

    ReplyDelete
  15. Alhamdullilah 3x...barakah bulan Ramadhan yaaa mbak :)

    ReplyDelete
  16. Selamaattt lancarrr sehat ibu anak

    ReplyDelete
  17. Selamat ya mb. Duh jd pgn hamil jg. Tp blm nemu calon bpknya hik

    ReplyDelete
  18. Selamat Mbak Ayuuu... sehat selaluuu :')

    ReplyDelete
  19. Alhamdulilah. Selamat mak...semoga lancar dan sehat terus sampai lahiran ya. Amin YRA

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah. Selamat ya mak. Berkah Ramadhan berlipat2 :))

    ReplyDelete
  21. Hahaha...
    Samaan, Yuu. Cek pertama juga saya negatip. Kuciwa deh. :D


    Selamat, ya! Pokoknya nikmatin kehamilan. Harus bahagia tiap hari. Pingin apa2 tinggal ngomong saja sama ayang suami, ya. ;)

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah.
    Selamat ya, Mbak Ayu!!!!

    ReplyDelete
  23. alhamdulillaaah
    barakallah ya mbak Ayu
    semoga mba Ayu dan debaynya sehat selalu sampai hpl nanti aamiin

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah, turut senang, mbak :) Semoga berkah dan menjadi generasi emas

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^