Masak Sendiri, Jangan Beli di Warung

pesmol ikan mujaer
pesmol ikan mujaer
Masak sendiri, jangan beli di warung adalah tantangan yang saya buat untuk diri sendiri sejak menginjakkan kaki di tanah Sampit dan berkumpul dengan suami. Sudah cukup masanya suami harus makan masakan warung yang tidak bisa dipastikan gizi dan kebersihannya. Kalau gizi mungkin bisa dilihat secara kasat mata dari isi makanan tersebut, tapi faktor kebersihan belum tentu dijamin. Apalagi saya termasuk orang yang pemilih tempat makan, bukan makanannya tapi tempat makannya. Sebelum makan di luar pasti melihat lingkungan sekitar termasuk tempat cuci piringnya yang berakhir dengan membawa pulang makanan tersebut dan tidak makan di tempat. Alasan kedua ya karena ini seorang istri yang harus melayani suami termasuk menyiapkan makanan meskipun skill memasak masih ala kadarnya. Ditambah lagi saya masih belum berminat untuk mencari pekerjaan di luar rumah jadi dapur adalah tempat favorit selama seharian di rumah.

Tantangan untuk masak sendiri tanpa beli di warung saya mulai awal bulan lalu saat puasa Ramadhan, padahal belum punya kompor dan perlengkapan dapur lainnya. Aslinya punya sih, tapi masih di Jawa semua dan belum di kirim ke sini. Akhirnya saya membeli kompor parafin, untuk wajan dan panci sudah ada hadiah dari teman kantor suami. Belanja bulanan pun kami lakukan di satu-satunya supermarket yang ada di sini, haha. Mulai masak resep sederhana yang sudah saya kuasai seperti sambel pecel dengan sayuran, tumis kangkung, sayur lodeh, ayam kecap, sambel teri, tahu tek, dan lainnya. Meskipun sederhana dan ala kadarnya, suami lahap sekali setiap kali makan masakan saya. Alhamdulillah puasa Ramadhan bisa masak untuk suami tanpa harus beli di warung.

Saat pulang ke Jawa akhirnya saya membeli buku resep masakan yang isinya 300 resep dengan harga di atas dua ratus ribu. Tapi resepnya ternyata worth it dan rasanya cocok di lidah. Dari buku resep tersebut saya sudah mencoba beberapa masakan antara lain nasi kuning yang saya masak menggunakan magic com, hehe. Lebih mudah karena saya memang belum pernah masak nasi selain dengan magic com. Kata suami, nasi kuning buatan saya sedap dan enak. Resep kedua adalah pesmol ikan muajer seperti pada gambar di atas. Pesmol adalah masakan khas Sunda yang menjadi makanan favorit selama saya tinggal di Cikarang. Sebelumnya belum pernah mencoba resep tersebut, tapi alhamdulillah sukses di percobaan pertama. Ada juga sayur bening bayam, sambel goreng udang dengan santan yang membuat suami tidak berhenti mengunyah. Dan yang terakhir masakan yang saya buat adalah capcay sayur kuah yang baru saja saya masak pagi ini.

capcay sayur kuah
capcay sayur kuah
Masak itu ternyata menyenangkan, saya suka mencoba berbagai macam resep dari buku atau internet. Tidak selalu sukses dalam artian kadang rasanya berbeda dengan yang saya bayangkan tapi sejauh ini selalu puas dengan hasil masakan saya, sombong, hehe. Tantangan masak sendiri tanpa beli di warung ini mendapat dukungan positif dari suami, beliau sangat senang jika saya ada kegiatan dan selalu menghabiskan makanan yang saya masak. Apalagi setiap lunch break, suami selalu pulang ke rumah dan minta disiapkan makanan, senengnyaaa. Tantangan lain bagi saya adalah harus bangun pagi setiap hari dan harus masak. Normalnya sebelum nikah saya bangun subuh tidur lagi, sekarang bangun sebelum subuh dan masak. Tapi alhamdulillah sampai saat ini tantangan masak sendiri tanpa beli di warung sudah terlaksana lebih dari satu bulan.

26 comments:

  1. samaaa banget, nasi kuning pake magic jar...hehehe

    itu yang pink pink di capcainya semacam daging ya Yu?

    ReplyDelete
  2. waaah, suaminya bisa pulang dan makan siang di rumah? Pasti asik banget... Saya kira harus bawa bekal pagi sama siang sekalian... ! Happy Cooking...^_^

    ReplyDelete
  3. Semakin sayang dah Sang Suami tercinta, enak-enak sepertinya masakannya Mbak

    ReplyDelete
  4. semangat memasak, sekarang udah jarang sejak jarak ke kantor udah ga bisa jalan kaki lagi :|

    ReplyDelete
  5. sejak menikah,saya mulai masak sendiri..kadang kalau bosan atau pingin makan diluar,baru deh jajan diluar hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sya dan suami sistemnya seminggu sekali pasti makan dan kencan di luar hehe

      Delete
  6. Kata orang sih, dari lidah turun ke hati..hi..hi..
    Apapun masakan istri, biasanya suami seneng kalo udah dimasakin oleh istrinya tercintah :)

    ReplyDelete
  7. Di keluarga saya nggak ada bukunya jajan di warung Mbak, ceileh gaya banget ya.
    Tapi emang iya. Bapak sering uring-uringan kalau ibuk tidak masak. Nah, kebiasaan itu jadi kebiasaan saya juga dengan suami. Meskipun sebenarnya suami sih oke-oke saja kalau misal mau jajan. Saya? No! Kebersihannya tadi yang jadi pertimbangan. Minyaknya bagus nggak, sayurnya busuk nggak, dsb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya sekali dua kali masih makan di luar seminggu sekali, pengen nyari suasananya sih krn lebih sering ke restoran

      Delete
  8. resepnya bagi2 dong mak... apalagi yg pesmol dan caapcay, pengen nyobain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahha aku dapet dari buku resep juga mbakk,,insyaallah nanti yaa

      Delete
    2. ahahha aku dapet dari buku resep juga mbakk,,insyaallah nanti yaa

      Delete
  9. yap mmg masak sendiri lbh merasa puas, pastinya lbh ketauan sehatnya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar bunda,, kebersihan jadi faktor utama bagi saya

      Delete
  10. Itu foto ikan pernah dishare di path, bukan????? Seketika itu sebel sama Mbak ayu, aakkk ngilerrrrr 😭😭😭😭😭
    Oh gitu ya Mbak kalo udah bersuami buku masak 200ribu pun terbeli, demi menyenangkan perut suami, wihirrrrrrr

    ReplyDelete
  11. Mbak... saya sedih saya gak bisa masak.... mungkin cewe saya mau masakin saya...
    Eh saya gapunya cewe.... saya sedih lagi mbaaakkkk

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^