Hilangnya Hasrat Untuk Kuliah Lagi

Beraksi saat kuliah instalasi listrik
Ini saya saat mata kuliah instalasi listrik, meskipun rumit tapi saya suka. Abaikan bibir ndomble.
Hasrat untuk kuliah lagi sudah ada sejak saya masih bekerja di Cikarang dan masih terbawa hingga sekarang. Waktu di Cikarang dulu sudah mencari tahu kampus yang bisa menerima mahasiswa ekstensi dari D3 ke S1 plus membuka kelas karyawan. Setelah berkelana di internet dan bertanya sana sini saya mendapat dua rekomendasi kampus yang punya fasilitas seperti yang saya mau.

Kampus pertama ada di Cikarang, President University, dari segi jurusan bisa dikonversi, dari segi waktu bisa kuliah malam, jaraknya pun dekat. Sayangnya tidak sanggup dari segi biaya karena saat itu pas harus menabung untuk nikah dan sekolah adik saya. Kampus kedua ada di bekasi, Mercu Buana, yang sayangnya sudah keluar dari nominasi karena letaknya yang super jauh. Pindah ke bekasi? Big No buat saya, karena sudah terlanjur nyaman dengan jarak kosan ke Samsung yang cuma 10 menit saja. Akhirnya hasrat untuk kuliah lagi pun saya pendam untuk sementara waktu karena saya masih berharap bisa lanjut kuliah di tahun berikutnya.

Adalah sang suami yang tiba-tiba nyeletuk meminta saya untuk kuliah karena terlalu sering mengeluh kesepian di rumah. Beliau berkata, “Dek, gak pengen kuliah neh ta? Biar makin gaul punya temen abege, biar gak kesepian kalo Mas kerja”, terus si mas ketawa ngikik. Saya kan masih ABG juga, hahaha. Saya pun mengiyakan tawaran si mas dan kembali mencari tahu kampus-kampus yang ada di Sampit. Sayangnya, lumayan susah mencari informasi tentang Sampit di internet. Bahkan di situs resmi kampus saja tidak ada informasi yang benar-benar membantu. Pilihan kampus jatuh pada Universitas Darwan Ali (UNDA) meskipun kampus swasta, karena tidak ada kampus negeri di Sampit. Ada dua fakultas di UNDA yaitu ekonomi dan ilmu komputer, kalau saya ambil ilmu ekonomi kok jauh banget dari ilmu listrik yang saya terima di poltek, akhirnya pilihan jatuh pada Ilmu Komputer. Besoknya saya berangkat ke kampus UNDA dan langsung bertemu dengan Kaprodi FIKOM lalu menyerahkan transkrip D3 saya. Ternyata perhitungan konversi mata kuliah saya tidak bisa selesai hari itu juga karena latar belakang diploma saya terlalu jauh dengan tujuan. Dua hari kemudia saya kembali bertemu dengan Kaprodi FIKOM dan ditunjukkan konversi mata kuliah yang harus saya ambil. Selama program diploma saya memang sudah mendapatkan mata kulian bahasa pemrograman tapi ternyata masih kurang jauh, pun dengan mata kuliah tambahan seperti kewarganegaraan dan agama. Jika total SKS FIKOM di UNDA ada 144 SKS maka total yang harus saya penuhi adalah 120 SKS yang kira-kira harus saya tempuh dalam waktu 3 tahun.

Speechless.

Langsung mikir bagaimana jika suami harus pindah tugas dalam waktu dua tahun ke depan, belum lagi biaya kuliah di UNDA harus dibayar setiap dua bulan sekali bukan persemester. Alhasil, hilang sudah hasrat untuk kuliah yang dulu menggebu. Saat di rumah langsung curhat sama suami, karena saya pun sudah enggan lanjut kuliah maka suami memberi ijin untuk mencari kursus masak atau baking, atau kursus menjahit. Dan yang lebih amazing lagi, suami mengijinkan saya untuk mencari kerja dengan syarat yang bertubi-tubi, itu mah niatnya biar saya di rumah saja, hehe.

25 comments:

  1. Pengen kursus jahit juga hihii biar bisa bikin brabd baju ndiri
    Oyah memang ayu koo ditinggal kerja sampe jm berapa..aku klo d rumah waktu terasa cepet bgt bjalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. asyik kali yak mbak punya brand sendiri, jahit sendiri pulak haha
      suamiku gak tentu pulangnya, normal jam 5 sore, gak normal bisa sampe subuh, seringnya gak normal hahaha

      Delete
  2. masih konsisten nulis kayaknya, blog gw udah 5bulan ga di update :"(
    dagang aja yu, lumayan tuh buat ngisi waktu, dapet duit lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiihh aku juga pernah tuh hiatus ngeblog wakaka..
      skrng blogku jadi ladang duit om, blm tau mau dagag apaan

      Delete
  3. Mercu juga ada dibekasi yah mba,,,, wah buka cabang terus si mercu :D

    ReplyDelete
  4. Yang pasti semua dijalani dengan semangat. Apapun yang menjadi pilihan harus tetap fokus.

    ReplyDelete
  5. Emang susah sih ya, dan mungkin di luar sana banyak yang mengalami hal itu.
    Mampir ke blog ku juga ya mba.
    Kembangkol26.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Emang susah sih ya, dan mungkin di luar sana banyak yang mengalami hal itu.
    Mampir ke blog ku juga ya mba.
    Kembangkol26.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. Emang susah sih ya, dan mungkin di luar sana banyak yang mengalami hal itu.
    Mampir ke blog ku juga ya mba.
    Kembangkol26.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. Kalau ada keinginan kuliah baiknya disegerakan karena kalau ditunda terus keburu kalah sama kebutuhan yg lain. Seperti saya sampai sekarang engga kesampaian kuliah karena menunda nunda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo skrng kondisinya gak memungkinkan, Pak.. mau nyari kursus aja

      Delete
  9. dulu ngebet pengen kuliah lagi tapi keluar negeri, sampe pernah jadi beasiswa hunter tapi sekarang malah turun semangatnya hihihihi

    ReplyDelete
  10. Aku juga suka masak dan pengen banget kursus masak tapi belum tahu tempat kursus masak yang rekomended banget daerah tasikmalaya, biar nanti setelah menikah saya udah bisa masak biar suaminya betah makan di rumah :D

    ReplyDelete
  11. Saya juga mengalami hal yang sama. ingin lanjut kuliah tapi malas kalau ujian. hehehehe

    ReplyDelete
  12. Tetap semangat mba. ilmu itu bukan hanya dari perkuliahan.
    tapi banyak yang diluar sana yang mengajarkan tetang arti kehidupan yang sesungguhnya.
    aku setuju dengan wanita itu harus berada di rumah, yang mencari nafkah adalah laki-laki, tapi jika suami mengizinkan unutk bekerja ya tidak apa-apa.

    ReplyDelete
  13. Yaaa ini sama juga ayu di gorontalo duduudduu kok sama semua sih hehheee...
    Kalau mau selinier ga ada yang membuka jurusan yang sama dengan dahulu kalau mau pindah juga jauh banget :(.. Ide bangus Yu ambil kursus seperti itu, selain bisa untuk skill primadi juga bisa dikembangkan nantinya kan

    ReplyDelete
  14. ikut kursus jahit aja say, klo masak kan banyak tutorial masak memasak dari youtube. postingan makanannya juga udah enak2 ini kelihatannya.. kursus masak2nya lain kali aja :D

    ReplyDelete
  15. hahaa... ak jg udah males kuliah nih mbak... :((
    mending kursus bikin kue, dijual... enaaakkk...

    ReplyDelete
  16. wah klo 120 mata kuliah lagi sama aja D3 lagi dong mbak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^