Mas, Dalam Islam Poligami Itu Boleh, Loh

Status facebook tentang poligami
Status facebook tentang poligami. (sumber)
"Ngeliat cowok ganteng banget lagi ngajak main anaknya sambil nyuapin makan, sedangkan istrinya lagi sibuk milih baju. Rasanya pengen gue samperin tuh cowok terus gue bisikin "mas dalam islam poligami itu boleh loh"" - pengen tak gigit aja si mbak ini, huh.
Beberapa hari lalu media sosial facebook dihebohkan dengan status seorang perempuan tentang poligami. Dan disusul dengan berbagai macam artikel serta komentar menyalahkan istri tersebut yang seakan tak bisa mengurus anak dan suami serta lebih memilih belanja. Dalam postingan ini saya akan mengungkapkan pendapat dari sisi yang lain, murni dari cara pandang pribadi.

Jika dilihat dari kalimat status perempuan tersebut, saya yakin jika dia masih remaja yang belum mengerti bagaimana kehidupan rumah tangga. Analisanya, yang dia tulis menjadi status adalah bagaimana dia memandang seorang pria tampan, mungkin kaya, dan sedang menjaga anaknya. Jujur, di awal umur 20 tahunan saya sering mengagumi model pria seperti itu tapi tidak sampai mengarah ke poligami. Ya, anggap saja perempuan tersebut hanya sekedar kagum dan tidak benar-benar menginginkan poligami jika suatu saat kembali menemui model pria semacam itu. Poligami tidaklah semudah membuat status di facebook, poligami tidak hanya urusan dia mau menjadi madu, poligami bukan sekedar pria yang kaya raya dan mampu merawat anak. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan jika ingin melakukan poligami. Tanggung jawabnya lebih besar di akhirat kelak. Saya menulis ini bukan karena saya pro dengan poligami. Saya tidak akan pernah setuju dengan poligami atas alasan apapun. Titik, tidak perlu dilanjutkan lagi, ya, masalah poligami ini. Semua orang punya pendapat masing-masing.

Kembali masalah status facebook tersebut yang menunjukkan istri tidak bertanggung jawab atas suami dan anaknya. Rada sebel pas baca artikel yang menyalahkan istri tersebut, darimana dia tahu kalau istrinya tidak bertanggung jawab? Kalau saya sih melihatnya sebagai hadiah dari suami untuk istri. Me time. Jika dibaca dalam status tersebut, tidak ada sosok asisten rumah tangga bukan? Bisa dipastikan setiap hari istrilah yang mengurusi segala hal di rumah, istri yang masak untuk suami dan anaknya, istri yang membereskan rumah, istri yang menjaga anaknya seharian, memberikan susu eksklusif tak peduli siang dan malam, di saat sang suami tampan sedang bekerja waktu siang dan tidur nyenyak waktu malam. Lalu apa salahnya jika sang istri mendapatkan waktu belanja dan sibuk memilih baju di akhir pekan? Apa salahnya jika suami yang menjaga anaknya? Setahu saya, urusan rumah tangga itu bukan hanya tugas istri, kok. Istri bukan pembantu, jadi kerjasama dalam mengurus rumah dan anak itu perlu. Jadi yang punya pikiran kalau suami kerja istri hura-hura harap segera dilenyapkan. Rumah tangga itu kerjasama. Makin romantis lho kalau sering bekerja sama dan saling membantu.

Hal tersebut berlaku pula dalam rumah tangga saya dan suami, bahkan sang suami tak jarang menawarkan bantuan untuk saya. Akhir pekan adalah waktu terlarang bagi saya untuk mengurus rumah dan memasak. Karena bagi kami, tugas yang ada di dalam rumah adalah tugas berdua termasuk dalam mengurus anak. Saling pengertian, saling membantu apa salahnya? Istri di rumah saja bukan berarti istri tidak bekerja (curhat), saya sendiri merasa lebih capek di rumah daripada di kantor. Yuk, mari diluruskan lagi cara berpendapatnya, jangan hanya karena baru 5 menit melihat lalu bisa menuduh ini itu tanpa tahu bagaimana kehidupan di balik layar. Tuhan itu adil, kawan :)

53 comments:

  1. Nge gigit aja gk cukup mbak ya!! Mungkin dia lelah menjomblo .. Iiisshhh aq geli jijay gitu ngebaca statusnya tuh orang. Uhf!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahhaha.. sama bangeet mbak, aku juga sebel banget sama dia

      Delete
  2. Suamiku suka begitu karena sibuk bekerja, jarang ketemu anaknya. Saya mah dari subuh smp tidur udah pegang anak, bukannya lagi bosen kalau pas suami nyuapin anak, tapi kasih kesempatan pada suami untuk meluahkan kasih sayangnya ke anak supaya si anak tidak kehilangan figur bapak. :D

    ReplyDelete
  3. gak boleh asal sembarang menuduh alias judging by cover aja ya mbaak...heeem kereen daah mbak Ayu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbakk,, krn kita gak ikut jalani jd gak boleh asal jeplak aja mulutnya

      Delete
  4. langsung heboh kalau maslahnya poligami, coba doi bilang gini. Mas sampean butuh babysitter nggk? hahaha

    ReplyDelete
  5. hehehe...poligami? jadi keingat surga yang tak dirindukan :-D
    wah so sweet yah mbak sama suaminya...,

    Salam kenal dari Muty :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. surga kami itu ya istri suami dan anak2 kami kelak, tanpa embel2 lainnya lagi..

      salam kenal juga mba Muty :)

      Delete
  6. Sebelum punya baby sepertinya saya akan berpikiran sama dg si penyetatus. Namun lain critanya sekarang, istri jg butuh dimanjakan, apalagi jk tiap hari bergelut dg pekerjaan rumah tangga yg tak berkesudahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul mbakkk.. saya juga belum punya bayi tp sudah rempong dgn kerjaan rumah

      Delete
  7. Sebelum punya baby sepertinya saya akan berpikiran sama dg si penyetatus. Namun lain critanya sekarang, istri jg butuh dimanjakan, apalagi jk tiap hari bergelut dg pekerjaan rumah tangga yg tak berkesudahan

    ReplyDelete
  8. Saya kenal beberapa orang yang berpoligami, dan yg bikin nyesek kakak beradik Dijadikan istri. Mungkin si adik berpikirnya seperti yg pasang status diatas makanya rela dipoligami atau memang lakinya yang kebangeten :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah.. saya kok gak tega liat perempuan yg dimadu, mbakk.. ikut nyesek

      Delete
  9. Kalau anak2 saya beda lagi, diluar rumah (mall, resto, pesta nikah, apalah apalah..) udah pasti cuma mau nemplok bapaknya, mungkin krn sehari2 dtinggal kerja.. Sapa tau keluarga yg diliat mbak jomblo gitu ya sama kaya yg saya alami.. :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaakk,, wiken biasanya waktunya anak sama bapak krn bapaknya kerja

      Delete
  10. Xixixixi.. Statusnya bombastis banget ya

    ReplyDelete
  11. Jd keinget ibu2 yg selalu heran tiap kali suami saya bawa Aisyah keluar rumah. Pasti yg ditanya, emaknya mana. Seolah2 mw blg kok bkn emaknya yg ngemong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emaknya masak, nyuci, ngepel, nyetrika, heheh

      Delete
  12. Hanya 5 menit melihat sdh berkomentar ya... Itulah manusia yang mendapat karunia akal pikiran. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang akal pikirannya gak bekerja dengan baik

      Delete
  13. Akuh mah suka sama cowo family man. Cewenya ngiri aja itu sih krn gapunya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa mbakk,, cinta banget dgn cowo yg sayang keluarga

      Delete
  14. aku jg ngeliatnya si ibu lg me time. yg bikin status belum tahu kalo setiap hari si ibu capek grabak-grubuk di rumah sementara sang suami kerja di kantor.
    waktu msh merantau n no irt, sabtu adl hari bebas masak n nyoba kuliner setempat. my me time. skr mah ga bisa gt. soalnya yg dikasih makan setiap hari banyakan (total 8 org). bisa tekor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahha.. iya makk.. wiken itu me timenya emak2...

      Delete
  15. Emang hanya karena hal sesederhana itu, seorang laki-laki berhak poligami?

    ReplyDelete
  16. Aku tau poligami boleh, tp gak dukung sama sekali. Bagiku ya, liat pria gendong ato ngemong anak pas di tpt umum itu maco, keren. Kan bukti klo mreka itu deket. Setuju dg mba ayu, mgkn suami lagi kasih me time. Ah kita kan emang sering komen apa yg terlihat di luar

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm.. manusiaaa.. mungkin kurang piknik sama Tuhan

      Delete
  17. Mungkin juga yg dipikirin si cewek itu bener, mungkin juga enggak... Hehehe... Dan saya gak yakin juga perempuan itu beneran mau jadi istri kedua atau ketiga atau keempat... Bisa aja dia memang iseng ngelempar status begitu, terus ngikik2 deh baca yg komen.
    BTW, semoga rumah tangganya langgeng yaaa.... Amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha.. bisa juga mbakk.. dia lagi pengen bikin viral aja..
      aaminn.. makasih ya mba

      Delete
  18. Rata-rata orang menilai seseorang itu hanya dari covernya saja, belum tahu isinya bagaimana bagus atau nggaknya. Tulisan ini emang bener-bener bijak deh makkk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,, saya berpendapat dari segi istri mbakk

      Delete
  19. Meskipun niat yg nyetatus mungkin becanda, tp bcanda ky gitu sama sekali ga lucu ya yu...ssebelll tur apa ya...hmmm pokoknya aku garis keras menolak yg namanya istilah tsb...

    ReplyDelete
  20. Wahhh Heboh Nya Sampe dibawa ke sini ,,,, kalo urusan begini yang komen banyak euyyy :v

    ReplyDelete
  21. setujuuuuuuu... iya dia gimana ya lihat statusnya heboh hehehe.

    ReplyDelete
  22. iya nih ternyata jadi topik di artikel blog ini juga ya.. poligami sih boleh-boleh saja asalkan si suami adil, jujur dan banyak uangnya.. hiiii
    #loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahah.. asal istri perama ridho.. kalo say amah gak akan pernah ridho

      Delete
  23. Poligami mah terus-terus aja dibahas ya. Yang penting mah berumah tangga aja dulu, itu aja dah kalo buat saya sekarang mah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mas... bina rumah tangga yg bener dulu

      Delete
  24. Selintas juga kepikiran bahwa yang nulis status begitu mungkin belum pernah menikah. Sehari-hari iya istri ngurusin semuanya, belum kalau kerja. Lah kalau sesekali dia kaya gitu ya bener, wajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbakk,, yg bikin status keknya masih abege

      Delete
  25. status kayak ginian ga perlu ditanggapi terlalu serius jg ga papa sih kayak status2 iseng lainnya

    ReplyDelete
  26. Siapa si perempuan yang rela dipoligami? Hahaha 😌 Aku mah ogah! Laki yang antri nungguin jandaku banyak, berani macam-macam ta cerein 😝 #ehhh #plak hahaha
    Orang memang kadang gitu ya, langsung nuduh sembarangan. Belum rasain jadi IRT apa 😌

    ReplyDelete
  27. Mungkin yang bikin status cuma iseng sih menurutku.. Dan kita yg sebagai netizen emang gak boleh sembarang ngejudge hmmm

    ReplyDelete
  28. saya sebenernya setuju sama poligami mbak, tapi saya enggak kepikiran klo bakal ngejalani sendiri poligaminya, punya istri satu aja udah dicrewetin disana sini opo neh nambah mbak :3

    ReplyDelete
  29. Baru tahu keheboan status ini :),, yup setuju kalau kita tidak boleh menilai seseorang seenaknya saja

    ReplyDelete
  30. Treding topic banget masalah poligami ini. Sebenarnya setiap istri berhak dapat me time setelah capek seharian di rumah, bisa kapan2 jalan2 kayak mba yang milih baju itu. Kalau suami bantu momong anak itu salah satu cara suami memberi waktu me time. Ga usah direwes yang komen seenaknya kek gitu mba. :D

    ReplyDelete
  31. baca statusnya .,,., idddddiiiih ,,, geli bant bacanya ,,,

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^