Mencoba Kuliner Khas Makassar

Mencoba kuliner khas Makassar adalah hal yang wajib dilakukan saat berkunjung ke Tanah Celebes tersebut. Bahkan hampir setiap datang ke tempat baru, saya selalu mencoba kuliner dari tempat tersebut karena makanan yang disantap di tanah pribumi itu rasanya lebih lezat dan nikmat, percaya, deh. Saya dan suami itu tukang makan, seperti tidak punya rasa kenyang dengan makanan-makanan enak, hehe. Selama di Makassar, kami mencoba beberapa kulinernya yang kondang meskipun hanya bisa di malam hari. Jangan ngiler, ya, dengan santapan ala Makassar yang sudah saya coba berikut ini:

Coto Makassar
Coto Makassar
sumber


Sudah lama saya ingin makan Coto asli Makassar karena sebelumnya saya belum pernah menikmati Coto yang selalu saya anggap mirip soto yang bersantan, hehe. Coto pertama yang masuk di perut adalah Coto Mangkasara. Tempat makannya tidak terlalu besar tapi kami datang saat jam makan siang jadi lumayan ramai, hampir semua meja penuh dengan orang yang sepertinya pendatang atau wisatawan. Coto sendiri berkuah santan dengan isian daging, babat, jeroan, dan bawang goreng yang disajikan dalam mangkuk kecil yang mungkin separuh porsi makan saya, hehe. Ketupat disajikan dalam piring yang berbeda dan kami habis 3 ketupat berdua. Seiring isi Coto yang masuk ke perut, ternyata isian Coto bisa by request, jika tahu seperti itu saya pesan tanpa babat dan jeroan, hehe. Harganya (lupa-lupa ingat) 70ribu dua orang sudah dengan ketupat dan minum. Kesimpulannya, Coto Makassar enak jika disantap dengan porsi yang pas, jika menggunakan mangkuk besar mungkin saya akan eneg.

Sop Konro
Sop Konro
Sop Konro dan Konro Bakar, nyammm
Sop Konro Karebosi menjadi pilihan kami karena reviewnya paling banyak dari mbah Google, hehe. Sop Konro atau sop iga memang selalu bisa menguggah selera pecinta daging seperti suami saya, sedang saya lebih suka dengan iga bakar. Oleh itu, kami memesan Konro bakar dan yang biasa. Sop Konro berisi kuah seperti kuah rawon dengan daging konro yang cukup banyak, dilengkapi dengan sambal dan jeruk nipis. Sedang Konro bakar tetap menggukan kuah (seperti) rawon secara terpisah sedang Konro diberi bumbu kacang, mirip bumbu sate. Setelah mencoba keduanya, saya dan suami sepakat lebih suka dengan Sop Konro Bakar karena rasanya yang lebih nikmat. Harga Sop Konro 40 ribu, sedang Sop Konro Bakar 45 ribu, cukup mahal tapi puas sekali makannya, Alhamdulillah.

Mie Titi
Mie Titi
Mie Titi original, enak tapi menunya buanyaakkkkk
Makanan ini atas rekomendasi Firman, blogger Makassar, yang ternyata mirip seperti ifu mie yaitu mie kering dengan kuah. Dan kami bertemu dengan Mie Titi Bulukunyi saat perjalanan pulang ke hotel selepas dari Pulau Kayangan (next post, ya). Dari menu ada pilihan beberapa kuah, tapi kami memilih menu original agar tahu ciri khasnya. Perbedaan Mie Titi dengan ifu mie adalah: Mie Titi menggunakan jenis mie yang lebih kecil seperti sarang burung dan disiram kuah kental yang isinya sayur dan beberapa jenis seafood seperti udang, bakso, dan daging juga. Sebagai pendamping ada acar, saus, dan sambal. Tips dari saya untuk menikmati Mie Titi adalah: jangan langsung mengaduk semua mie dengan kuahnya karena mie akan mbelenek (cepat eneg, kalo kata saya), jadi saya mengaduk mie dengan kuah sedikit demi sedikit. Kesimpulannya, enaakkkkk jika dinikmati saat hangat dan pedas.

Pisang Epe
Pisang Epe
Pisang Epe yang manisnya luar biasa, gak cocok di lidah saya dan suami
Atas rekomendasi bumil cantik, Dweedy, sebagai penutup dinas dan liburan kami di Makassar, kami menuju Pisang Epe Pantai Losari yang berada di depan RS. Stella Maris. Awalnya berpikir seperti pisang bakar biasa, tapi ternyata pisang yang digeprek dan dibakar lalu diberi topping sesui permintaan, dan pilihan kami cokelat dan keju. Ternyata oh ternyata, pisang epe tidak cocok di lidah kami berdua karena terlalu manis, pisangnya saja sudah sangat manis dan ditambah susu lalu topping pilihan yang manis juga. Ini satu-satunya kuliner khas Makassar yang tidak cocok di lidah kami bukan karena tidak enak tapi memang tidak cocok dengan lidah Jawa yang suka pedas dan asin, hehe.

Es Pisang Ijo
Es Pisang Ijo
Maaf fotonya tinggal separuh, itu batas isi perut, hehe
Menurut google, Pisang Ijo Bravo yang sangat populer dan terbukti dengan beberapa pajangan foto arti yang ada di dinding tempat makan tersebut. Dan, perjalanan jauh yang kami tempuh terbayar dengan rasa nikmat nan segar dari Es Pisang Ijo tersebut. Sangat berbeda dengan es pisang ijo yang selama ini saya makan, hehe. Pisang Ijonya lebih besar, bubur sumsum dan kuah santannya lebih gurih, pede pesan satu piring satu orang yang ternyata porsinya super besar, hehe. Enaaakkk, nikmaatttt, lezaaatttt, wajib dicoba.


Buat teman-teman yang akan berkunjung ke Makassar, jangan lupa untuk mencoba berbagai macam kuliner khas Makassar, ya. Makanannya bikin betah tinggal di Makassar kecuali panasnya dan ruwetnya lalu lintas, hehe.

43 comments:

  1. menggiurkan mba, saya blm pernah nyoba semuanya, coto itu mirip soto kali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha maap, aku juga mikirnya sama, namanya beda dikiittt

      Delete
  2. hahaha, ngileerrr, terakhir waktu pulang kampung ke Bone, ane puas-puasin makan coto dan sop konro. kalo es pisang ijo, pisang epek sama palubutung masih bisa bikin sendiri, dan setahun sekali masih sempet makan burasa.

    ReplyDelete
  3. Itu bukan kuah santan mak kalo coto, tapi air cucian beras plus kacang jd kayak bersantan gitu kelihatannya...

    ReplyDelete
  4. mi titi enakkk gue ketagihan mbak ay, eh tp kalo coto makassar baru tau aku kayak gitu cotonya, wkkwkw aku blm pernah nyobain

    ReplyDelete
    Replies
    1. mie titi aku suka kalo pedess aja, aiy, kalo uda dingin rada mbleneg

      Delete
  5. Mupeng cotonya. Btw sop konro penampakannya kayak rawon ya mba?

    ReplyDelete
  6. Aku sukaaa sop konro...., pengen deh nyobain yang lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sop konro emang enakk,, segerr ditambah jeruk nipis

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Dari gambar, ternyata jauh ya coto sama soto

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa,, warnanya beda, bahannya beda, rasanya juga beda

      Delete
  9. Aduuuhhh gambarnya menggiurkan liatnya pas lg puasa pula, haha. Jadi kangen makasar, makan sop konro, es pisang ijo, palu basa serigala...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku belum sempat nyobaik palu basa srigala, katanya terkenal enak

      Delete
  10. belum pernah mam coto makasar, pernahnya es pisang ijo

    ReplyDelete
  11. Rata2 aku dah nyoba semua di daeng tata jakarta..enak2 masakan makasar tuh

    ReplyDelete
  12. Baru tw yg namanya pisang epe, itu dibakar ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa digeprek trus dibakar, mbaa,, manissss banget, kek gue hahah

      Delete
  13. Heiheiheiei Kuliner Makasar paling sering ditampilkan di acara TV swasta. Yang saya suka salah satu diantaranya adalah pisang Epe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa.. pasti suka manis, ya, pak? dari semua yang saya coba cuma gak suka pisang epe hehe

      Delete
  14. makan terussss....
    ehh waktu di manado pernah nyobain tuh coto makasar. tapi kok coto yang gw makan beda sama yang di poto lo yu? beda harga kali ya :"(

    ReplyDelete
    Replies
    1. abal-abal kali, om yang kamu makan, jangan2 soto? hahahah

      Delete
  15. Dari semua list makanan di postingan ini, Mie Titi doang yang belom pernah aku coba.. Mbak.. Ajak aku ke Makassar doooong.. *nangis di pojokan sambil elap iler*

    ReplyDelete
  16. Dari semua list makanan di postingan ini, Mie Titi doang yang belom pernah aku coba.. Mbak.. Ajak aku ke Makassar doooong.. *nangis di pojokan sambil elap iler*

    ReplyDelete
  17. Coto gak pakai santan Yu :p
    Pisang Epe-nya kemanisan ya ^^ hahaha sekarsng si gitu pisangnya udah keburu mateng. Dulunya pake pisang yang mengkal gak lembek-lembek jijiay gitu. Enaknya toping original, gula merah dengan aroma durian ^^ tapi udah jarang si

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tempat aku makan kemaren ada topping duren juga mbaa.. sayang aku dan suami gak doyan duren hahah

      Delete
  18. krn suami org sulawesi,pernah juga icip2 makanan kaya coto dan sop konro ^_^,wkt dijkt suka makan coto di cawang g jauh dari RS budhi asih,enakkkk!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku semuanya makan di makassar, mbaa.. belum pernah kalo di jakarta, haha

      Delete
  19. wah, belakangan ini kalo ada blogger yang posting tentang kukiner makassar, pasti nggak ketinggalan coto nya ini.
    jadi makin pengen ngerasain langsung.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuukk mbaa dicoba biar gak ngilerrr,, kalo suka daging dan jeroan pasti doyan banget sama coto ini,, endeeuusss

      Delete
  20. Yg masih membuatku penasaran itu citarasa sop konronya, Yuciit. *gleeek*

    ReplyDelete
  21. Kalo saya ke makasar bersama suami enaknya makan yang mana yak??? #bingung.

    ReplyDelete
  22. pisang epe disini juga ada .. enak sih emng terlalu manis tapi tiap orang beda-beda selera yaa ada yang suka manismanis kaya saya ada juga yang suka asinasin :D .. pisang ijo nya wajib nyobain tuh ... komentar makanan manis aja karna makanan besar nya ngga terlalu selera :D

    ReplyDelete
  23. semakin penasaran mbak,,, kemarin es pisang ijo dan sop konro karebosi diliput tipi swasta,,,, ingin rasanya terbang ke makassar

    ReplyDelete
  24. hmm jadi inget pingin ke makasar lagi nih, sayang dulu pernah kesana ndak sempat wisata kuliner ini, heee heee

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^