Sedihnya Tinggal di Sampit

Selamat datang di Sampit
Selamat datang di Sampit (sumber)
Sedihnya tinggal di Sampit itu, tidak ada cabang bank dari rekening bank yang saya buka yaitu cimb niaga dan bri syariah. Dari semua bank, kedua bank itulah yang menjadi pilihan saya, niaga karena dulu menjadi rekening payroll dan ternyata saya terlanjur nyaman menggunakannya terutama untuk internet bankingnya. Sedangkan bri syariah untuk tabungan jangka panjang karena biaya admin lebih murah. Sayangnya, kedua bank tersebut belum membuka cabang di Sampit. Untuk bri syariah masih bisa saya akali menggunakan bri konvensional untuk setor uang atau tarik tunai, tapi untuk kegiatan seperti deposito atau keperluan lainnya sedikit susah. Rencananya saya memang ingin membuka deposito dan merencanakan tabungan emas yang bisa dibeli melalui bank syariah. Sayangnya, memang belum ada cabang di Sampit, jika terpaksa mungkin akan saya lakukan di Palangkaraya saat ada kesempatan pulang kesana. Dan untuk niaga, hampir semua traksaksi menggunakan bank ini diantaranya tarik tunai dari mesin atm yang membuat sedikit boros karena harus terkena biaya admin yang cukup  mahal. Transfer antar bank, honor menulis, transaksi belanja online, hingga bulanan dari suami, semua menggunakan bank niaga jadi ya antara boros biaya admin atau tarik tunai saja sih. Terlebih lagi ada cukup banyak program dari bank cimb niaga yang saya lewatkan seperti nonton di bioskop dengan poin ekstra yang tidak berlaku di Kalimantan atau potongan makan di restoran. Inginnya sih membuka tabungan baru dari bank yang cukup banyak cabangnya seperti mandiri atau bca, tapi jika dipertimbangkan ulang, membuka rekening baru juga bisa membuat pemborosan, hehe.


 Zenny merah kesayangan
Zenny merah kesayangan
Sedihnya tinggal di Sampit itu, tidak ada service center barang elektronik yang saya punya. Setahu saya cuma ada service center ponsel 0pp0, selain itu tidak ada satu pun baik untuk ponsel, leptop, atau perangkat elektronik lainnya. dan hal ini sungguh menyedihan ketika ponsel saya mengalami masalah. Ceritanya, saya membeli ponsel Asus dan karena saking semangatnya ada notifikasi upgrade software langsung deh saya upgrade. Ternyata software terbaru memiliki masalah yaitu membuat batrei ponsel cepat habis, kemudian saya cek ulang pada software yang ternyata ada pembaharuan lagi. Saya upgrade, selesai, cek software lagi, upgrade lagi, berulang sebanyak 3 kali dalam satu kali waktu dengan charger menancap pada ponsel yang membuat ponsel lebih panas. Setelah upgrade pada software terkahir tiba-tiba ponsel mati total dan tidak bisa dinyalakan lagi, hanya ada getaran saat saya menyalakannya. Duh! Pengennya sih panik, tapi saya mencoba untuk sedikit tenang dan membiarkan ponsel dalam kondisi mati semalamam. Esoknya saya coba untuk menyalakan ulang tetap tida bisa alias masih mati. Untung saya punya ponsel cadangan jadi bisa meminta batuan teman yang sekiranya mengerti. Tapi ternyata saya tidak cukup berani untuk menerapkan cara yang dia berikan. Akhirnya sanga ponsel Asus merah tercinta harus terbang ke Bandung untuk menginap di service center. Terima kasih untuk teman tercinta yang bersedia membantu menyelamatkan ponsel ini, hehe. Ternyata masalahnya terjadi pada mainboard yang harus diganti karena kepanasanan saat saya upgrade softwarenya. Utnutng masih garansi, jadi masih gratis, hehe.


Sedihnya tinggal di Sampit itu, tidak ada bioskop, pizza hut, burger king, dan restoran cepat saji lainnya. Hal ini pernah saya tulis pada postingansebelumnya kalau di Sampit belum ada tempat-tempat yang menjadikan perut dan mata hedon, hehe. Sedihnya, beberapa waktu lalu saya ngidam lasagna asli pizza hut yang baru ada di Banjarmasin yang jaraknya dengan Sampit 9 jam, haha. Untungnya kok bukan ngidam yang harus dipenuhi saat itu juga dan bisa diganti dengan kepiting, hehe. Oiya, kabar gembiranya kcf sudah masuk Sampit, lho, bulan lalu dan langsung rame diserbu pengunjung. Semoga segera menyusul deh restoran cepat saji lainnya dan bioskop biar nontonnya tidak harus jauh-jauh ke Palangkaraya. Sedih sih tinggal di Sampit karena tidak ada hal yang saya sebutkan di atas, tapi bisa terkalahkan dengan bahagianya berkumpul bersama suami.

32 comments:

  1. wah.. bisa menjadi peluang usaha ini... bikin home made pizza pertama di sampit

    ReplyDelete
    Replies
    1. uda kepikir sih, tapi masih ngontrak jadi ribet hehe

      Delete
  2. hayo mbak semangat, seperti kata tokopedia "ciptakan peluangmu"

    ReplyDelete
  3. Lebih sedih yang di Jakarta, Mba. Segala fasilitas ada tapi duitnya yang ga ada buat jajal semuanya. Hahahaaaa

    ReplyDelete
  4. Ya ampun jauh banget service-nya ya? Semoga Sampit makin maju & fasilitas yg diperlukan tersedia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha resiko mba.. aamiinn.. semoga makin rame

      Delete
  5. semoga segera ada ya, mba. bioskop juga di sini baru ada belakangan ini aja. dulu ga ada, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. info suami sih katanya taun depan ada bioskop, sudah ada pengajuan listrik aamiin

      Delete
  6. Laah, kalo nanti bioskop dan makanan tempat sajinya sudah ada di sampit yang bikin perut & mata hedon, ceritanya ganti jadi sedihnya di dompet mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk yaa bijak dong ngaturnya, jangan boros2

      Delete
  7. baru tau keadaan sampit trnyata sprti itu,tapi bisa jdi peluang usaha mbak,buka resto,gerai gadget plus servisnya atau apa gitu,hehee...

    ReplyDelete
  8. waduh Yu, udah biasa dengan bioskop, resto2 dan sekarang hidup tanpa itu semua pasti beda banget yah.. moga ngidamnya yg ada di Sampit aja yah say ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda bangeettt mbaa.. 2 bulan pertama sempet stress wkwk

      Delete
  9. tapi di sampit masih ada udara kan?

    ReplyDelete
  10. Waaaah, kita senasib mbak. Kebiasaan di Kota besar pas datang ke Bangka malah kaget minim tempat hiburan, kalaupun mau main ya ke pantai lagi ke pantai lagi hihi :D

    ReplyDelete
  11. Kamu ngidam pizza po, yuuu? Hahaha

    ReplyDelete
  12. delivery saja pizza hitnya dari sini, heheee.

    ReplyDelete
  13. karena sudah biasa dengan yang hingar bingar, jadi di tempat sepi bikin galau juga ya...

    ReplyDelete
  14. Saya punya mahasiswa orang Sampit
    Aaaahhh andai bisa kenalan waktu aku ngajar di Palangka Raya
    Sempat plan ke Sampit tapi gak pernah jadi

    ReplyDelete
  15. Apa sampit itu termasuk kabupaten ya mba ayu? :)

    ReplyDelete
  16. oh jadi tinggal disampit yah mba,, saya juga dulu pernah kesana,,,mungkin tahun depan kali buka cabangnya heheh :D entar saya coba ngomong sama direkturnya biar buka cabang di sampit XD

    ReplyDelete
  17. Iyaaa pasti sedih ya Mbak kalo nggak ada bioskop, secara mbak kan suka nonton film ya, hehehehehehehe, iyaa yang sabar aja Mbak... :)

    ReplyDelete
  18. Kalo aku di Jepara seadanya Mbak. Jd semisal nanti ketemu daerah kaya Sampit ya mgkn gak kaget

    ReplyDelete
  19. asus ku juga sering panas :( Z4
    punya ibuku Z5 klo dipake buat donlod di playstore juga gampang panasnya.
    wah apa penyakit asus emang gini ya.

    ayu smangat ya...kan ada suami yg nemenin di sana :)

    ReplyDelete
  20. Semoga problemnya cepat teratasi ya mbak :-)
    disini pun juga kurang lengkap kalau pun ada apa apa musti lari ke Semarang kota, huhuhu..

    ReplyDelete
  21. Biasanya yg baru" di sampit lama-kelamaan akan sepi kalonya gak eksis, kayak roti boy. Hehe

    ReplyDelete
  22. saya juga di sampit mbk...bersyukur mbk.. masih banyak mota lain atau pedalaman yang kondisinya jauh lebih pedalaman lg..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^