Tips Perjalanan Jauh Saat Hamil

Tips Perjalanan Jauh Saat Hamil
Tips Perjalanan Jauh Saat Hamil
Tips Perjalanan Jauh Saat Hamil – Disaat hati ini sangat berharap untuk mendapat restu melakukan pejalanan jauh saat hamil, sayangnya dokter kandungan saya berkata lain. Saat itu usia kehamilan mungkin baru 12 minggu atau 3 bulan dan dengan tegas dokter kandungan melarang saya untuk melakukan perjalanan jauh. Jauh dalam arti yang kami maksud adalah ke luar kota yang kira-kira memakan waktu 4 jam perjalanan darat. Sedih, alasan dokter melarang karena usia kehamilan masih terlalu muda ditambah riwayat keguguran dan saya baru mendapat restu jika usia kandungan sudah 5 bulan. Janin pada trimester pertama kehamilan memang masih rentan dan rapuh sehingga kemungkinan keguguran pun cukup tinggi. Ditambah lagi biasanya ibu hamil akan merasa cepat lelah di 3 bulan pertama, belum lagi rasa mual yang bisa menyerang kapan saja.


Akhirnya setelah melewati 5 bulan pertama, saya dan suami langsung tancap gas untuk liburan dan langsung ke Banjarmasin melalui perjalanan darat selama 9 jam dengan suami sebagai sopirnya. Tidak memilih pesawat karena tiketnya mahal bokk. Alhamdulillah tidak mengalami mabuk, mual, atau bengkak kaki sekali pun. Setelah dari Banjarmasin, mendekati 7 bulan kehamilan saya kembali melakukan perjalanan dengan pesawat untuk pulang ke tanah Jawa dan kembali lagi ke Sampit dengan pesawat sebelum usia kehamilan 32 minggu. Berikut ini akan saya berikan beberapa tips melakukan perjalanan jauh sesuai dengan pengalaman yang pernah saya lakukan, hanya saja yang perlu digarisbawahi yaitu kondisi tiap ibu hamil berbeda.

Perjalanan jauh dengan pesawat yang kebetulan saya mendapat pesawat ATR atau baling-baling yang ukurannya lebih kecil dan guncangan lebih dahsyat:
  1. Mintalah surat keterangan dari dokter kandungan karena hampir semua maskapai mengharuskan adanya surat penyataan dengan tanda tangan dokter. Biasanya perjalanan dengan pesawat bagi ibu hamil maksimal 32 minggu.
  2. Sebisa mungkin minta untuk duduk di lorong agar memudahkan jika harus pergi ke toilet.
  3. Gunakan korset hamil dan pasang sabuk pengaman secara nyaman untuk mengurasi guncangan dan korset hamil ini sangat bermanfaat saat ada turbulensi.
  4. Tapakkan kaki di lantai, jangan digantung serta gunakan kaos kaki untuk mengurangi bengkak. Setiap 30 menit gerakkan tubuh, jika memungkinkan berdiri sebenatar agar tidak lelah.
  5. Gunakan tas ransel daripada tas selempang agar beban punggung seimbang. Ini terjadi saat saya harus kembali ke Sampit sendiri tanpa suami dan harus membawa laptop (beneran sendiri karena tikenya mahal). Saya menggunakan tas ransel kipling karena ada kantong untuk laptop dan kantong lainnya bisa untuk menyimpan vitamin dan buku catatan kehamilan yang bisa diambil sewaktu-waktu jika ada kondisi darurat selama di bandara.
  6. Sering minum air mineal karena selama di dalam pesawat akan cepat merasakan dehidrasi.
Tas ransel kipling
Tas ransel kipling yang nyaman digunakan saat menunggu di bandara

Perjalanan jauh dengan mobil, termasuk juga kereta api, dan tidak dianjurkan dengan sepeda motor:
  1. Jangan menyetir sendiri meskipun biasanya sudah lihai membawa mobil dan sebaiknya bepergian dengan rekan atau pasangan sebagai sopir.
  2. Pasang sabuk pengaman dengan nyaman, kalau versi saya: bagian atas menyilang diantara payudara dan tali bagian bawah berada di bawah perut. Turunkan posisi kursi lebih rendah agar tidak cepat lelah.
  3. Gunakan alat pendukung yang membuat nyaman diantaranya korset hamil, bantal leher, dan bantal punggung. Memang sedikit ribet tapi barang-barang tersebutlah yang membuat saya nyaman selama 9 jam perjalanan. Kenakan juga kaos kaki dan jaket agar tidak masuk angin.
  4. Perbekalan yang cukup, maklum ya ibu hamil itu maunya ngunyah terus, jadi cemilan dan air mineral tidak boleh terlewatkan. Bisa juga membawa minyak kayu putih atau minyak angin.
  5. Berhenti tiap 2 jam sekali untuk buang air kecil atau sekadar melemaskan otot-otot. Untungnya jalanan trans-Kalimantan banyak sekali rest area sehingga bisa berhenti kapanpun saya butuh.
Itulah beberapa tips yang sudah saya terapkan selama melakukan perjalanan jauh saat hamil, semoga bermanfaat ya untuk ibu hamil semua. Ada beberapa catatan penting sebelum melakukan perjalanan jauh saat hamil baik itu dengan mobil atau pesawat. Pertama, pastikan untuk cek kondisi kesehatan ibu dan janin terlebih dulu sebelum melakukan perjalanan jauh dan cari referensi dokter kandungan di kota tujuan. Kedua, jangan lupa membawa obat dan vitamin, buku catatan kehamilan, dan perbekalan yang cukup. Ketiga, pastikan melakukan perjalanan secara nyaman. Dan untuk saat ini, hamil 33 minggu, saya sudah stop plesiran karena bisa jadi ada resiko kelahiran prematur apalagi si anak semok sudah mapan di panggul, jadi tahanan rumah lagi, deh.

35 comments:

  1. Waktu ke bandung atasan saya lagi hamil terus kesananya naik motor, tapi untung sih sekarang udah lahir bayinya dan selamat hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo masih TM2 sih aman2 aja mba naik motor, tapi kalo TM3 rada was2

      Delete
  2. Jangan lupa juga sampaikan ke Sopir, hindari jalan-jalan yang berlubang yang bisa mengguncang mobil terlalu keras.. salah satu tipsnya Mba..

    ReplyDelete
  3. pas hamil 27 minggu saya terbang ke Solo.. rame-rame sih, jadinya pas boarding diurusin grup gitu.. hasilnya pulang pergi crewnya gak ada yang nanya surat dokter :P padahal udah siap-siap...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahhh.. pas boarding gak keliatan kali ya mba kalo lagi hamil, soale saya dicegat pas mau boarding ditanya uda laporan belom hehe

      Delete
  4. Semasa hamil saya hampir tiap hari jalan ikut suami, kemanapun suami ada acara...dan ngga disangka di trisemester ke tiga saya terkena preklamsia...Memang perlu banget memperhatikan kondisi bumil saat bepergian. Nice sharing mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah berarti harus hati2 ya mba kalo TM akhir biar gak sampe darah tinggi.. makasih sharingnya mba :)

      Delete
  5. Yang tapakkan kaki di lantai itu bener banget, dulu pas hamil kadang posisi kaki menggantung gitu pasti deh langsung ditegur ortu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerr.. selama di mobil atau pesawat kaki harus napak

      Delete
  6. aku termasuk yang kehamilannya gak ada masalah, mau jalan2 kemanapun. malah lagi hamil a nak keduaku pernah jatuh telungkup. tapi alhamdulilah gak apa-apa, padahal sudah hamil 9 bulan tinggal nunggu lahiran. Akhirany selamat, yg lcunya hidungnya pesek, padahal aku dan suamiku mancung apa krn jatuh ya......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah kok bisa sampe jatuh mba, alhamdulillah gpp yaa.. ah masa gara2 jatuh hidung bisa pesek kan terlindung perut hehe

      Delete
  7. artikel yang bermanfaat
    salam sehat dan semangat

    ReplyDelete
  8. ooh jadi gitu ya mba tips nya. hemm besok kalo udah punya istri nih kalo lagi hamil mau beprgian pake tips ini. hehee..
    tips nya bermanft mba, jadi nambah pengetahuan juga.

    ReplyDelete
  9. Dulu hamil 3 bulan naik kereat dari Surabaya ke Purwokerto. Lumayan cape sampai keputihan parah tapi bayinya baik2 aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya skrng mba, TM akhir ini kalo capeknya kebangetan baru keputihan

      Delete
  10. Nah ini nih tips yang harus dibaca oleh para ibu hamil yang ingin pergi dengan perjalanan jauh

    ReplyDelete
  11. 2 Kali kehamilan sebelumnya, melakukan Jalan darat Selama 16 Jam. Alhamdulillah gapapa.
    Kalo Hamil yg sekarang, ga kemana2. Ke Bandung Aja udah lelah, hehe.

    TFS, Mak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wooww 16 jam.. super sekaliii.. saya 9 jam saja klenger hehe

      Delete
  12. Sebenarnya lebih enak traveling naik mobil pribadi memang mbak, saya hamil 7 bulan pulang ke kampung naik angkutan umum

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, bisa berhenti kapan saja, kalo pake kendaraan umum gak bisa minta berhenti

      Delete
  13. wah sangat membantu untuk para wanita atau ibu2 disana yang lagi hamil ini. hehe..
    menarik artikelnya kreatif banget.... sukses

    ReplyDelete
  14. Tas ranselnya aku mau mbak....itu keren bangetttt...eh ntar kalo plang ke lakarsantri ketemuan yuk mbak...hehehehe

    ReplyDelete
  15. Tas rangselnya baguuus, aku suka. Aku eprnah naik kereta api, saat hamil 7 bulan, nyamaaan..karena semua kebutuhan aku persiapkan, apalagi urusan makanan

    ReplyDelete
  16. Intinya sih tetep harus hati-hati ya mbak ._.

    ReplyDelete
  17. dulu istri saya hamil muda pernah jalan jauh naik motor wisata dari surabya ke malang, dulu belum terlalu paham soal resikonya, tapi syukur tidak terjadi apa-apa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^.^